• Periode Sejarah Gaya dan Tren Perhiasan
    islandjouel

    Periode Sejarah Gaya dan Tren Perhiasan

    Periode Sejarah Gaya dan Tren Perhiasan – Dimulai dengan abad ke-18, kita melewati periode paling penting dalam sejarah dalam gaya perhiasan, potongan dan motifnya yang paling populer, serta iklim sosial, politik, dan ekonomi yang memengaruhi desain perhiasan era tersebut.

    Antik

    Untuk setiap barang yang diklasifikasikan sebagai “antik”, itu harus berusia lebih dari 100 tahun. Meskipun ini adalah rentang waktu yang agak lebar dan pernyataan selimut, ada tren menonjol yang berbeda yang dapat membedakan sebuah karya dalam abad tertentu. Misalnya, pada abad ke-18, ornamen korset yang sangat detail dan anting-anting yang menjuntai sebahu sangat populer. Batu mulia biasanya berbentuk potongan bantal atau mawar (batu yang datar di satu sisi dan kubah segi di sisi lain) karena paling baik ditangkap dan disinari dalam cahaya lilin yang redup.

    Pada abad ke-19, set perhiasan yang serasi (dikenal sebagai parures) yang mencakup kalung, bros, gelang, set anting, dan kadang tiara yang saling melengkapi menjadi tampilan au courant kelas atas. Untuk lebih memamerkan kekayaan mereka, anggota kelas elit akan mengenakan tiara, gelang besar dan kalung yang dihiasi dengan mewah. Batu permata berwarna juga mendapatkan popularitas selama abad ini.

    Victoria

    Dinamai sesuai nama Ratu Victoria, perhiasan era Victoria (1837-1880) dapat dibagi menjadi tiga zaman: Periode Romantis (1837-1860), Periode Agung (1861-1880), dan Periode Estetika (1880-1901).

    Era Victoria awal atau Periode Romantis dipengaruhi oleh beberapa periode yang berbeda: Klasik, Gotik, Renaisans, dan bahkan mitologi Yunani dan Romawi Kuno dimasukkan ke dalam desain. (Singkatnya: ular adalah motif yang populer setelah Pangeran Albert memberi Ratu Victoria cincin pertunangan ular). Pengrajin emas Italia juga sangat dicari untuk pekerjaan kawat emas mereka yang rumit.

    Sisir dan penjepit rambut adalah bagian penting dari lemari pakaian wanita mana pun. Hiasan rambut ini terbuat dari emas, batu permata dan enamel. Karena agama adalah bagian penting dari kehidupan Victoria, liontin silang sering kali dipakai. Atau, wanita modis mengenakan liontin yang menyertakan daguerreotype orang yang dicintai.

    Namun, setelah kematian Pangeran Albert pada tahun 1861 dan Ratu mengadopsi pakaian berkabung, perhiasan duka serba hitam menjadi populer. Perhiasan dari Pertengahan Victoria atau Periode Agung terbuat dari jet, onyx, dan kaca hitam. Rambut manusia juga dimasukkan ke dalam desain; Betapapun mengerikan kedengarannya, menggunakan rambut dalam perhiasan dimaksudkan sebagai penghormatan sentimental. Tapi motif yang lebih gelap dan mengkhawatirkan seperti tengkorak dan kerangka sering ditambahkan ke desain perhiasan. Selama waktu ini, akting cemerlang semakin populer sebagai cara untuk mengingat atau menghormati orang yang dicintai.

    Akhir abad ke-19 digantikan oleh Gerakan Estetika Victoria akhir yang menekankan kembalinya cita rasa artistik yang halus dan desain yang menarik secara visual. Ada fokus untuk memamerkan batu permata karena keindahan intrinsiknya alih-alih memamerkannya sebagai simbol kekayaan. Berlian diturunkan nilainya sebagai faux-pas mode untuk pakaian siang hari dan dipesan untuk dikenakan pada rambut untuk acara malam.

    Wanita pada umumnya lebih suka memakai lebih sedikit perhiasan secara umum. Sebagai tanggapan, perhiasan secara keseluruhan lebih kecil dan lebih ringan. Motif umum Gerakan Estetika termasuk burung merak, bunga, serangga, dan bentuk yang terinspirasi Jepang.

    Art Nouveau

    Tampilan Art Nouveau adalah tren berumur pendek, berlangsung dari tahun 1890-1910. Tapi itu terbukti menjadi landasan penting dalam perkembangan gaya perhiasan di kemudian hari.

    Desain Art Nouveau yang diambil dari alam (seperti bunga, burung, dan wujud betina) merupakan inspirasi inti, tetapi mencakup hiasan yang unik, yang ditekankan oleh lekukan lembut dan garis-garis yang elegan. Penggambaran romantis ini sangat kontras dengan garis kaku yang lebih khas perhiasan pada saat itu.

    Selama gerakan Art Nouveau, berlian menggantikan batu mulia lainnya seperti batu akik, garnet, dan aquamarine. Bahan dan teknik baru (seperti enameling, kaca cetakan, dan gading) juga digunakan untuk mengembangkan desain fantastis pada masa itu.

    Belle Epoque

    Di samping Art Nouveau, desain Belle Epoque juga berkembang. Periode Belle Epoque sangat bergantung pada penggunaan platinum dan berlian. Periode ini dikenal sebagai perhiasan era Edwardian.

    Berlian berada di garis depan tetapi permata berwarna juga ditampilkan dengan cara yang lebih kecil. Desainnya rumit tetapi halus, sehingga diperlukan pengaturan yang kokoh dan ditemukan pada platina yang baru dikembangkan. Cartier adalah orang baru, tetapi karena desainnya yang sangat bagus di zaman Belle Epoque, pembuat perhiasan itu dengan cepat memperoleh reputasi internasional.

    Seni dan kerajinan

    Perhiasan Seni dan Kerajinan yang berumur pendek (1890-1910) ditandai dengan penolakannya terhadap mesin dan kembali ke barang kerajinan tangan. Karena perhiasan ini seluruhnya dibuat dengan tangan, sebagian besar merupakan desain sederhana yang menempatkan logam rumit sebagai titik fokus. Enameling adalah teknik yang umum digunakan dan batu permata semi mulia dan logam non-mulia adalah bahan utama untuk perhiasan Seni dan Kerajinan.

    Edwardian

    Periode Edwardian (1901-1915) yang diangkat adalah nama dari masa pemerintahan Raja Edward dan Ratu Alexandra dari Inggris Raya. Perhiasan Edwardian ringan dan halus, dengan penekanan kuat pada tampilan berlian yang cemerlang. (Meskipun batu permata warna-warni seperti zamrud, rubi, dan safir juga digunakan, berlian adalah titik fokus yang sebenarnya). Motif yang paling menonjol adalah busur, pita hiasan, bunga, dan bahkan acara olahraga. Untuk membuat desain halus ini, perhiasan Edwardian mengandalkan platinum untuk memasang batu mulia dengan aman.

    Art Deco

    Dari 1915-1935, era Art Deco sebagian besar terinspirasi oleh gerakan seni bersamaan– bentuk geometris Kubisme dan warna kuat Fauvisme– dan kembalinya furnitur berornamen Louis XI, dikombinasikan dengan pengaruh seni dan arsitektur Asia dan Timur Tengah. Art Deco memadukan kemewahan, kemewahan, dan kemajuan teknologi zaman yang luar biasa.

    Apalagi, kali ini ditandai dengan gelombang baru feminisme yang menolak konservatisme dan feminitas tradisional menyulut gaya pakaian baru yang radikal. Wanita mengenakan gaun tunik longgar dan cerah yang dipadukan dengan kalung panjang permata, tumpukan gelang, dan anting-anting yang rumit.

    Retro atau Retro-Modern

    Periode Sejarah Gaya dan Tren Perhiasan

    Selama tahun 1940-an dan 50-an, perhiasan Retro dirancang untuk mengimbangi gaya pakaian yang serius, muram, dan keras di era Perang Dunia II. Gaya perhiasan besar, penuh warna, dan sangat menyenangkan. Bros dengan bunga, busur, dan kupu-kupu sangat populer di kalangan wanita yang mengandalkan motif feminin ini untuk melembutkan gaya pakaian maskulin zaman itu. Beberapa desainer, terutama Jean Schlumberger dari Tiffany & Co., menyukai desain motif bunga, hewan, dan burung yang rumit dan naturalistik untuk membedakan kenyataan pahit dari kematian dan kehancuran perang.

    Karena upaya masa perang, platinum langka dan perhiasan beralih ke batu yang ramah anggaran seperti aquamarine dan citrine sebagai pengganti berlian, safir, zamrud, dan rubi yang mahal. Desain retro biasanya mencakup batu semi mulia yang besar dan hanya beberapa batu mulia. Untuk membuat bebatuan yang jarang terlihat lebih mengesankan, pengaturannya biasanya tebal, gaya geometris dengan kontras mawar, kuning atau emas putih.

    Abad pertengahan

    Setelah Perang Dunia II, perhiasan tahun 1950-an dan 1960-an tampak lebih feminin, berharga, dan elegan. Dalam perubahan tajam dari gaya pakaian mencolok di tahun 1940-an, perhiasan Abad Pertengahan mencakup penggambaran alam yang aneh seperti hewan, bunga, dan tanaman merambat. Motif populer lainnya termasuk starbursts, people dan potongan bertekstur tinggi yang terbuat dari mesh, brushed atau braided metal

    Dan dengan berakhirnya perang, bahan perhiasan tradisional seperti platinum dan berlian kembali digunakan. Demikian pula, perhiasan Abad Pertengahan membawa kembali popularitas set perhiasan senada yang membawa motif tunggal melalui kalung, bros, gelang, dan anting-anting.

    Modern

    Dimulai pada pertengahan 1960-an, periode perhiasan Modern adalah jeda umum dari perhiasan “konvensional” di masa lalu. Perhiasan emas kuning berbentuk organik dan bertekstur kaya, dihiasi dengan batu permata warna-warni, adalah hal yang biasa. Perhiasan modern juga meminjam dari budaya lain untuk menginformasikan desain mereka dan memberikan perhiasan mereka gaya Bohemian dan multikultural.

    Karena semakin banyak wanita memasuki tempat kerja dan setelan listrik tahun 1980-an dengan potongan kotak dan bantalan bahu yang dramatis menjadi tampilan wanita profesional, perhiasan modern juga tumbuh dalam skala. Di era “lebih banyak lebih baik”, kalung besar dan anting-anting besar adalah hal yang biasa.